Minggu, 19 Agustus 2018

Di Inggris, SBY Teken Kerja Sama Pertahanan  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (kiri) berbincang dengab PM Inggris David Cameron (kanan) ketika melakukan pertemuan bilateral di Jalan Downing 10, London, Inggris, Kamis (1/11). ANTARA/Setpres-Rusman

    Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (kiri) berbincang dengab PM Inggris David Cameron (kanan) ketika melakukan pertemuan bilateral di Jalan Downing 10, London, Inggris, Kamis (1/11). ANTARA/Setpres-Rusman

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dalam lawatannya ke Inggris tidak hanya mendapat gelar kestaria dan melakukan peremuan Post-MDGs. Dalam kunjungannya ke rumah dinas Perdana Menteri Inggris David Cameron di Downing Street 10, kedua kepala pemerintahan tersebut menandatangani beberapa nota kesepahaman, yaitu di bidang pertahanan, kerja sama teknis, ekonomi kreatif, dan dialog energi.

    Mengutip laman presidensby.info dan kantor berita Antara, kerja sama di bidang pertahanan mencakup beberapa hal, di antaranya dukungan Inggris terhadap Pusat Keamanan dan Perdamaian di Sentul, Bogor, Jawa Barat.

    Tidak dijelaskan apakah kedua kepala pemerintahan itu membicarakan tindak lanjut rencana penjualan 24 unit pesawat tempur Eurofighter Typhoons senilai 2 miliar pound sterling ke Indonesia. Penjualan pesawat tempur senilai Rp 29,2 triliun itu, menurut media Inggris The Guardian, telah disepakati oleh pemerintah Inggris dan Indonesia tahun lalu.

    Sebelumnya, dalam kunjungan ke Indonesia pada April 2012 lalu, Cameron membawa sejumlah pengusaha bidang pertahanan. Tidak memerincinya secara mendetail, dia mengakui Inggris menjual beberapa perlengkapan pertahanan kepada Indonesia.

    Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro turut mendampingi penandatanganan nota kesepahaman tersebut. Presiden juga didampingi oleh Menteri Luar Negeri Marty Natalegawa, Menteri Sekretaris Negara Sudi Silalahi, Menteri Perdagangan Gita Wirjawan, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Jero Wacik, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Mohammad Nuh, dan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Mari Elka Pangestu. Sedangkan Cameron didampingi, antara lain, Menteri Luar Negeri William Hague dan Menteri Pertahanan Philip Hammond.

    Tak hanya kerja sama antarpemerintah, Yudhoyono mengharapkan adanya peningkatan kerja sama swasta Indonesia dan Inggris. Peluang kerja sama di antaranya terbuka di sektor perdagangan, investasi, energi, dan berbagai kerja sama ekonomi lainnya. "Kita juga harus mendorong swasta untuk lebih mencari peluang," kata SBY.

    Hari ini, Presiden Yudhoyono dan Ibu Negara Kristiani Herawati akan meninggalkan tempat mereka menginap di Belgian Suit, di kompleks Istana Buckingham. Pukul 10.15 waktu setempat (sekitar pukul 17.15 WIB), Presiden akan memberikan pidato tahunan di Wilton Park, di kantor Kementerian Luar Negeri Inggris, Jalan Raja Charles, London. Wilton Park adalah forum global untuk mengorganisasikan diskusi-diskusi strategis di Inggris maupun luar negeri.

    ARYANI KRISTANTI

    Berita Lainnya:
    Kontras: Salah Tangkap Teroris Bukan Pertama
    Pereira: Atletico Tak Hanya Falcao
    BI Dukung Pembentukan Bank Khusus
    Sore Ini Kapolda Metro Jaya Panggil Semua Kapolres
    Halloween, Miley Cyrus Tampil Sebagai Nicki Minaj


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    6 Fakta Pembukaan Asian Games 2018

    Pembukaan Asian Games 2018 yang spektakuler menuai pujian dari warganet. Ini fakta-faktanya.