Saksi Pastikan Tito Key Membunuh Basri Sangaji


TEMPO Interaktif, Jakarta:Tiga orang saksi, Ali Sangaji, M. Adil Tuheteru, dan Guru Sangaji, memastikan Tito Key hadir di kamar 301, Hotel Kebayoran Inn, saat peristiwa pembunuhan Basri Sangaji terjadi.

"Saya bisa pastikan Tito lah yang mengarahkan parang ke dada Basri," ujar Guru Sangaji dalam sidang pembunuhan Basri Sangaji di Kepolisian Resort Jakarta Selatan, Selasa (15/3). Sidang dipindahkan dari Pengadilan Negeri Jakarta Selatan setelah sidang sebelumnya (1/3) rusuh.

Senada dengan Guru Sangaji, Ali Sangaji melihat Tito Key naik ke tempat tidur dan menyerang Basri. "Saya bisa pastikan," ujarnya.

Dalam pengakuannya di berita acara pemeriksaan, Ali mengaku sebelum kejadian tersebut dirinya tidak mengenal Tito. "Tapi saat pembacaan dakwaan pertama, saya lihat dia (Tito), dalam saat itulah saya ingat dia ada di kamar. Belakangan saya tahu itu Tito Key," tambahnya.

Keterangan serupa juga diungkapkan oleh M. Adil. Ia juga mengaku tidak kenal Tito sebelumnya. Ia mengenali saat Tito hadir di persidangan dakwaan. "Waktu itu saya lihat laki-laki itu (Tito) kok masih di luar (bebas)," ujarnya.

Keterangan saksi yang mengaku tidak mengenal Tito Key ditanggapi oleh Ketua Majelis Hakim Efran Basuni. "Masak sih kalian tidak kenal, kalian kan gank, apalagi Tito kan Ambon juga, sudah jujur saja," ujarnya. Tetapi ketiga saksi tetap mengaku tidak mengenal Tito.

Ketiga saksi yang berada di kamar 301, Hotel Kebayoran Inn, mengaku melihat sekitar 10 orang melakukan penyerangan. "Kamar waktu itu terang dan sekitar 10 orang masuk ke kamar kami," ujar M. Adil. Dirinya kemudian mengambil asbak dan melempar ke arah pelaku. "Saya juga mengambil kursi sebagai tameng dan senjata untuk memukul," tambahnya.

Saat diminta mengenali lima terdakwa yang hadir, Guru dan Ali Sangaji mengaku tidak dapat mengenali mereka secara spesifik. Berbeda dengan Adil yang dengan tegas mengatakan kelima terdakwa ada pada saat pembunuhan.

Adil membenarkan dirinya melihat ada sosok berbadan kekar dan berambut cepak yang mengayunkan parang berkali-kali ke arah Jamal dan Ali. "Ya saya lihat itu," ujar Adil.

Keterangan saksi lagi-lagi dipertanyakan oleh hakim. "Bagaimana mungkin dengan lampu terang kok hanya kenal wajah Tito, bagaimana dengan yang lain, ini nggak masuk akal," ujar Efran.

Keterangan saksi dibantah oleh salah satu terdakwa, Seunnya Rahakbay. Menurutnya, mereka hanya delapan orang. "Enam orang naik ke kamar hotel dan dua orang menunggu di mobil," katanya. Sidang akan dilanjutkan minggu depan dengan agenda mendengarkan keterangan empat orang saksi dari jaksa penuntut umum.

Astri Wahyuni

Komentar (4)


Disclaimer : Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial redaksi tempo.co. Redaksi berhak mengubah kata-kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan
0
0
Saya kagum dengan beliau walapun saya bukan dari suku yang sama,semoga yang bersalah di hukum seberat2nya,wasalamualaikum
0
0
gw kagumi beliau.. gw obsesi beliau.. sosok laki_laki sesungguhnya ada didalam dirinya...!!! nanti kamong dapa lia beta e...!!!
0
0
nanti ada 1 org ganti dya.. rustam tuanani namanya...koneng...!!!!!!
0
2
saya sangat menghormati dia mudah2han pelaku dihukum matiii!!

Musik/Film

Wajib Baca!
X