indonesia
INDONESIA
english
ENGLISH
rss
twitter
facebook
youtube
youtube
youtube

Menilik Hermes 450, Pesawat Intai Israel

Menilik Hermes 450, Pesawat Intai Israel

Pesawat Intai Nirawak Israel, Hermes 450. asian-defence.net

TEMPO.CO, Singapura - Rencana Kementerian Pertahanan membeli dua unit pesawat intai nirawak senilai US$ 16 juta dari Kital Philippine Corp asal Filipina masih memicu kontroversi. Penggunaan pesawat intai impor dikhawatirkan justru dapat membocorkan rahasia negara ke negara tempat produsen pesawat tersebut maupun ke negara lain.

Untuk mengetahui sejauh mana perkembangan teknologi pesawat intai nirawak mutakhir, Tempo menyambangi stan Elbit Systems di Singapore Airshow, Rabu, 15 Februari 2012. Elbit adalah salah satu perusahaan teknologi pertahanan asal Israel, negara pesaing terkuat Amerika Serikat dalam pengembangan teknologi pesawat intai nirawak.

Elbit bersama beberapa perusahaan Israel lainnya, seperti Aeronautics, Israel Aerospace Industries, dan Innocon, mengembangkan dan memproduksi belasan merek pesawat intai nirawak yang dikembangkan menjadi 39 tipe. Semuanya dapat digunakan untuk kepentingan militer maupun sipil.

Pesawat-pesawat itu antara lain Hermes, Heron, Skylark, ETOP, Harop, MikroB, Picador VTOL UAV, Mosquito, Ghost, Bird Eye 650, Micro Falcon, Orbiter 2, Aerostar UAV, Searcher III, Blue Horizon, Harpy, Hunter, dan Air Mule.

Elbit memproduksi tiga merek pesawat intai yang cukup terkemuka di dunia, yakni Hermes, Heron, dan Skylark. Tiap merek dikembangkan menjadi beberapa tipe pesawat dengan spesifikasi dan kemampuan berbeda. Hermes, misalnya, dikembangkan menjadi Hermes 90, Hermes 180, Hermes 450, Hermes 900, dan yang terbaru adalah Hermes 1.500. Adapun Heron dikembangkan menjadi Heron I dan Heron TP.

Wakil Presiden Program Pesawat Nirawak Elbit Systems Jonathan Sinay mengatakan spesifikasi tiap tipe pesawat intai meliputi ukuran dan berat pesawat, kemampuan terbang, daya jelajah, dan daya tahan pesawat berada di udara.

Menurut Sinay, pesawat intai tipe terbaru tidak serta-merta menjadikannya paling ideal untuk digunakan. Optimal tidaknya penggunaan pesawat intai bergantung pada kondisi lapangan yang dihadapi sehingga dibutuhkan pesawat dengan spesifikasi yang sesuai.

Pesawat intai tipe apa yang paling cocok dan sesuai dengan Indonesia? Mempertimbangkan kondisi geografis, Sinay menyebutkan Hermes 450 sebagai tipe pesawat intai nirawak yang paling ideal digunakan di Indonesia. "Saya rasa untuk Indonesia dengan banyak pulau dan laut, Hermes 450 sudah cukup," katanya.

Hermes 450 adalah "pendahulu" Hermes 900 dengan kemampuan tidak kalah canggih. Pesawat berbadan mirip tabung berwarna abu-abu ini memiliki bobot seberat 150 kilogram dan sayap terbentang horizontal sepanjang 10,5 meter serta ekor berbentuk seperti huruf "V" tegak. Hermes 450 mampu terbang hingga ketinggian 18 ribu kaki selama 20 jam. Jangkauan terbangnya mencapai jarak 60-100 kilometer.

Karena ukurannya yang relatif besar, Hermes 450 menggunakan satu roda di bagian depan dan dua roda di belakang, sehingga memerlukan landasan untuk penerbangan dan pendaratannya. Baling-balingnya terletak di bagian belakang pesawat. Adapun kamera pengintai terpasang di bagian tengah-bawah badan pesawat, di antara roda depan dan belakang. Kamera yang terpasang di dalam selubung berbentuk setengah bola itu siap mengawasi sasarannya.

MAHARDIKA SATRIA HADI (SINGAPURA)

Komentar (0)


Disclaimer : Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial redaksi tempo.co. Redaksi berhak mengubah kata-kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan
Wajib Baca!
X