Kampung Ambon, Surga Narkoba bagi Artis & Pejabat

Kampung Ambon, Surga Narkoba bagi Artis & Pejabat

Sekitar 150 Petugas Polres Metro Jakarta Barat melakukan penggerebekan di kawasan Kampung Ambon, Cengkareng, Jakarta, Senin (30/4). Dalam operasi tersebut petugas berhasil mengamankan sejumlah barang bukti berupa senjata tajam, senjata api, alat penghisap sabu, minuman keras, ganja dan dua orang tersangka. Tempo/Tony Hartawan

TEMPO.CO, Jakarta- Kampung Ambon di Cengkareng, Jakarta Barat, merupakan surga bagi pemburu narkoba. Apa pun tersedia di sana, 24 jam: sabu, ekstasi, dan putaw. Banyak artis, pejabat maupun aparat yang kerap datang ke kampung itu. Pasar narkoba itu ada di Kompleks Permata, Kelurahan Kedaung Kaliangke, Cengkareng, Jakarta Barat.

Pasar ini muncul akhir 1990-an. Dulu hanya ganja dijual, tapi sejak 2002 jenis yang dijajakan kian beragam. "Mau cari inex sampai putaw juga ada," kata Toto, bekas pengguna narkoba yang sering berkunjung ke Kampung Ambon. Warga Jati Asih, Bekasi, ini nyaman memakai narkoba di dalam Kampung Ambon karena aman dari razia polisi. Saban kali ada penggerebekan, penjual langsung memberi tahu para pasien agar kabur. "Makanya artis dan pejabat juga sering ke sini," kata Toto.

Selebritas memang kerap singgah di kompleks ini, begitu kata seorang warga Permata. Ia menyebutkan beberapa nama. Salah satunya pelawak yang tiap malam muncul di televisi. Biasanya para artis datang sambil menutupi sebagian kepala dengan tudung jaket atau topi. "Kami sudah biasa lihat artis di sini, enggak kaget."

Ketua RT 05 Sandy Pasaneasaia membenarkan pengguna narkoba di wilayahnya berasal dari berbagai kalangan. Pengusaha, mahasiswa, artis, tentara, juga pejabat. Suatu kali, Sandy bercerita, warga memukuli pasien yang naik ke atap rumah Sandy karena dianggap maling. Setelah diperiksa, rupanya si "maling" adalah anggota Tentara Nasional Indonesia. "Sepertinya dia parno (paranoid). Dia ketakutan berlebihan akibat narkoba," katanya.

Kampung Ambon layaknya grosir bagi pedagang narkoba. Bandar-bandar dari berbagai wilayah Jakarta membeli sabu di sini karena kualitasnya dikenal bagus. Takarannya pas karena ditimbang dengan neraca digital. Harganya pun relatif lebih murah. Contohnya, harga setengah gram sabu di Kampung Ambon Rp 700 ribu. "Di tempat lain bisa lebih mahal Rp 50-100 ribu," kata seorang bekas bandar yang dulu biasa memasok narkoba di berbagai kampus di Jakarta.

PRAMONO | MUSTAFA SILALAHI

Berita Terpopuler Lainnya:
Tangan Godfather Narkoba di Kampung Ambon
Kampung Ambon 'Tiarap' Setelah Penggerebekan
Gaji Juru Timbang Narkoba Kampung Ambon Rp 30 Juta
Apa Istimewanya Supermoon 2012
Sebelum Ujian Nasional, Basuh Dulu Kaki Ibu...
Gemuruh Nou Camp Melepas Pep Guardiola
Kata Yenny Wahid Soal Pembubaran Diskusi Salihara






Komentar (2)


Disclaimer : Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial redaksi tempo.co. Redaksi berhak mengubah kata-kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan
0
0
Software Spektakuler Penambah Saldo Rekening Bank Anda. Cukup Anda Install di Komputer Anda dan Jalankan TRIK RAHASIA nya, dalam waktu 24 jam, Saldo Rekening Bank Anda Akan Bertambah Anda Penasaran dan Ingin Tahu Rahasianya?? Buruan DOWNLOAD Softwarenya di : http://softwarepsr.com/id11690
0
0
Hidup komplek ambon
; $foto_slide_judul =

Musik/Film

; $foto_slide_judul =

Musik/Film

Wajib Baca!
X