indonesia
INDONESIA
english
ENGLISH
rss
twitter
facebook
youtube
youtube
youtube

Pilot Sukhoi Diduga Terlalu Ceroboh

Pilot Sukhoi Diduga Terlalu Ceroboh

Pilot Sukhoi Superjet-100 Alexander Yablontsev (kiri) kopilot Alexander Kochetkov (kanan) bersama para pramugari berfoto di Bandara Halim Perdana Kusumah, Jakarta (9/5). REUTERS/sergeydolya.livejournal.com/Handout

TEMPO.CO , Moskow - Pelanggaran terhadap persyaratan izin ketinggian dianggap antara lain sebagai alasan jatuhnya SSJ-100. Pilot kehormatan dan ahli keamanan penerbangan, Vladimir Gerasimov, menyatakan keyakinannya kecelakaan sepenuhnya karena faktor kecerobohan pilot.

"Pesawat jet menabrak gunung," katanya. "Ini berarti dia turun lebih rendah dari batas aman. Ada ketinggian minimal untuk medan mulus, daerah perbukitan, dan daerah pegunungan. Jika jet sampai celaka, berarti ada aturan ketinggian yang dilanggar."

Jika reruntuhan terletak di 1,5 km dari titik terakhir komunikasi dengan kontrol lalu lintas udara - ini berarti hanya beberapa detik penerbangan. "Ini berarti kita berbicara bukan tentang pesawatnya, tetapi tentang pilot. Ini kesalahan pilot," katanya.

Seorang pilot Indonesia, yang telah menerbangkan lebih dari 33.000 jam, juga sangat percaya kecelakaan itu disebabkan oleh kesalahan manusia. "Saya tidak bisa tidak bertanya-tanya sendiri, mengapa pilot meminta untuk turun ke 6.000 kaki? Itu melanggar izin ketinggian minimal (minimum obstacle clearance altitude/MOCA). Di lokasi itu, clearance minimum adalah sekitar 11.000 kaki," kata Ronny Rosnadi seperti dikutip Russia Today.

"Pesawat itu seharusnya turun ke ketinggian yang lebih rendah hanya ketika mendekati sebuah titik di selatan pantai Pangandaran. Itu jauh lebih aman," tambahnya.

Rosnadi menyatakan pilot Rusia mungkin telah dalam kondisi tidak stabil saat berada dalam pesawat. "Dia bisa saja terlalu percaya, atau hanya lelah," kata mantan pilot Merpati Nusantara Airlines ini.

TRIP B | RUSSIA TODAY

Berita terkait
Ini Bukan Celaka Pertama Sukhoi, Tapi Terfatal
Riskan Terbang di Bawah 9000 Kaki di Gunung Salak
ATC Izinkan Sukhoi Turun ke 6000 Kaki
Evakuasi Korban Sukhoi Dihentikan Petang Ini
Joy Flight Pertama, Sukhoi Tidak Lakukan Manuver
Keluarga Penumpang Sukhoi Menunggu Keajaiban
Tim Evakuasi Menuju Lokasi Puing-puing Sukhoi
Kornel Naik Sukhoi Mewakili Tiga Bos PT DI
Keceriaan Pramugari dan Awak Sukhoi Superjet
Telepon Penumpang Sukhoi Masih Bisa Dihubungi

Komentar (0)


Disclaimer : Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial redaksi tempo.co. Redaksi berhak mengubah kata-kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan
Wajib Baca!
X