AirAsia Miliki 49 Persen Saham Batavia Air

AirAsia Miliki 49 Persen Saham Batavia Air

(dari kiri) CEO Air Asia Berhad, Tony Fernandes, Presiden Direktur Batavia Air, Yudiawan Tansari dan Presdir PT.Fersindo Nusaperkasa, Dharmadi saat jumpa pers tentang akuisisi Air Asia terhadap Batavia Air di Jakarta, Kamis (26/7). TEMPO/Eko Siswono Toyudho

TEMPO.CO, Jakarta - AirAsia Berhad dan PT Fersindo Nusaperkasa mengumumkan akuisisi atas PT Metro Batavia. Metro Batavia merupakan operator Batavia Air. "AirAsia Berhad akan memiliki saham di Metro Batavia Group sebesar 49 persen," ujar Group CEO AirAsia Berhad, Tony Fernandes, di Hotel Ritz-Carlton, Jakarta, Kamis, 26 Juli 2012.

Sedangkan Fersindo, mitra AirAsia Berhad di Indonesia, menjadi pemegang saham mayoritas sebesar 51 persen. Fersindo juga menjadi pemilik saham mayoritas PT Indonesia AirAsia dengan porsi 51 persen. Transaksi investasi dengan nilai US$ 80 juta tersebut akan dilakukan secara tunai.

Akuisisi saham dilakukan dalam dua tahap. Dalam tahap pertama dilakukan akuisisi saham mayoritas sebanyak 76,95 persen. Sedangkan pada tahap kedua dilakukan akuisisi sisa saham sebesar 23,05 persen. Selain itu, kata Tony, dilakukan pembelian Aero Flyer Institute (AFI), pusat pelatihan aviasi milik Metro Batavia, senilai US$ 1 juta.

Keseluruhan akuisisi ditargetkan selesia pada kuartal kedua 2013. Tony mengatakan setelah akuisisi dilakukan AirAsia Indonesia diharapkan melayani lebih dari 8 juta penumpang yang tersebar di 42 kota di Indonesia. Ia menilai akuisisi atas Batavia Air akan mempercepat rencana AirAsia untuk melakukan ekspansi maskapai di Indonesia. "Indonesia merupakan salah satu pasar penerbangan paling menarik di Asia," ujar Tony.

Presiden Direktur Batavia Air, Yudiawan Tansari, menyatakan maskapai tersebut memerlukan skala lebih besar untuk bersaing dan berkembang. Ia mengungkapkan skala lebih besar tersebut dibutuhkan dalam pertumbuhan industri penerbangan pesat di Indonesia.

"Saya senang AirAsia akan membawa Batavia Air terbang lebih tinggi," kata Yudiawan. Batavia Air, maskapai yang didirikan pada 2002, telah mengoperasikan 33 pesawat. Batavia Air selama ini memiliki 42 rute domestik serta beberapa rute internasional seperti Singapura, Jeddah, Riyadh, Kuching, Dili, serta Guangzhou.

Meski telah diakuisisi, Batavia Air tetap berada di segmen medium. "Batavia Air tetap middle, tidak ke low cost carrier," kata Presiden Direktur AirAsia Indonesia, Dharmadi.

MARIA YUNIAR



Komentar (0)


Disclaimer : Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial redaksi tempo.co. Redaksi berhak mengubah kata-kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan
; $foto_slide_judul =

Musik/Film

; $foto_slide_judul =

Musik/Film

Wajib Baca!
X