Ini Pengakuan Lengkap Pembunuh Sisca Yofie

Ini Pengakuan Lengkap Pembunuh Sisca Yofie

Franceisca Sisca Yofie. facebook.com

TEMPO.CO, Bandung -Kepala Polrestabes Bandung Komisaris Besar Sutarno mengatakan penyidik sudah memeriksa Wawan, salah satu tersangka pembunuhan Franceisca Yofie atau Sisca Yofie yang disergap Ahad 11 Agustus 2013 di Kabupaten Cianjur. Pengakuan tersebut melengkapi pengakuan tersangka Ade alias Saeful yang menyerahkan diri lebih dulu.

Sutarno menuturkan, awalnya Wawan mengajak Ade untuk mencari sumbangan dengan proposal acara perigatan Hari Kemerdekaan 17 Agustus di kampungnya dengan naik sepeda motor milik Ade. Saat diajak, Senin petang 5 Agustus 2013, Ade sedang menikmati ta'jil berbuka puasa di mesjid dekat rumahnya di simpang Jalan Sukamulya-Sukagalih, Kota Bandung.

"Namun di sebuah gudang (di kawasan itu), W (Wawan) mengajak A (Ade) mencari mangsa untuk dijambret. W (Wawan) lalu mengajak A ke sebuah pos siskamling dan menyuruh si A minum bir dulu," tutur Sutarno di kantornya Senin petang 12 Agustus 2013.

Setelah itu, mereka berkeliaran mencari mangsa hingga ke kawasan elite lokasi rumah kos Yofie di Jalan Setra Indah Utara. Ade mengemudikan sepeda motor dan Wawan duduk di belakang membonceng. Saat melihat korban tengah membuka gerbang halaman rumah kosnya di dekat sebuah mobil, Wawan meminta Ade berhenti.

"Dia lalu mendekati mobil korban dan mengambil tas korban yang ada di dalam mobil dan langsung kembali ke motor untuk melarikan diri,"kata Sutarno. Namun aksi maling tersangka diketahui Yofie. "Korban mengejar dan melakukan perlawanan sampai berhasil mencekik leher pelaku dari belakang,"kata Sutarno.

Sementara itu Ade yang panik mengemudikan motor, terus tancap gas meninggalkan lokasi menuju Jalan Cipedes Tengah. Berusaha melepaskan tangan korban, Wawan sempat menyikut tubuh korban dan lalu mengayunkan golok yang sejak awal dia siapkan untuk melakukan aksi jambret.

"W mengaku dia lalu membacokkan golok ke arah belakang, ke arah korban, tanpa melihat (bacokannya) kena bagian tubuh korban mana,"kata Sutarno. "A (Ade) sempat mendengar teriakan namun tak terdengar jelas karena ada suara motor (yang dia kemudikan)," Sutarno mengimbuhkan.

Setelah membacok beberapa kali, Wawan merasakan belitan tangan Yofie terlepas. Namun korban jatuh ke samping belakang motor dan rambutnya yang panjang masuk dan tersangkut gir roda belakang lalu terus terseret motor. "Si A yang tidak yang tidak tahu korban jatuh dan rambutnya tersangkut terus saja melarikan motornya,"kata Sutarno.

Belakangan Ade memang merasakan laju motornya memberat dan saat membelok ke kiri sempat oleng. Ade, kata Sutarno, juga sempat mendengar suara jerit kesakitan. "Sampai A sempat mau menghentikan motor tapi dimarahin W yang bilang,"Maneh hayang paeh (kamu mau)?" tuturnya.

Karena takut ketahuan warga, menurut Sutarno, Ade terus tancap gas. Namun, dia menduga akibat belitan rambut korban pada gir, sepeda motor akhirnya berhenti dan mesinnya mati sendiri di Jalan Cipedes Tengah dekat lapangan Abra.

"Saat itulah A tahu tubuh korban terseret. Dan W lalu turun dari motor lalu memotong rambut korban yang masuk ke gir,"kata Sutarno. Setelah rambut terpotong dan motor terbebas dari tubuh korban, Ade kembali menyalakan motor. "Terus kabur meninggalkan tubuh korban di tengah jalan."

Sutarno mengakui kesaksian warga setempat yang mengaku melihat pelaku menyeret tubuh korban dengan menjambak rambut korban.
"Kesaksian itu memang kami dalami juga. Kami juga mendalami rekaman CCTV yang sepintas tampak bagian atas tubuh korban dekat ban motor dan posisinya mendatar, terseret di asapal, tapi tidak terangkat,"kata dia.

Sutarno juga mengatakan bahwa penyidik tak langsung percaya atas pengakuan tersangka Wawan dan Ade.
Penyidik, kata dia, masih mendalami pemeriksaan dan melengkapi bukti-bukti. "Kami juga terus menelusuri barang-barang bukti yang dibuang W seperti helm dia dan iPhone milik korban yanng dibuang ke (waduk) Saguling dan golok ke sungai di Cililin,"kata dia.

ERICK P. HARDI

Topik Terhangat:
Arus Balik Lebaran
| Ahok vs Lulung | Sisca Yofie | Penembakan Polisi | Bom Vihara Ekayana

Berita Terpopuler:

Kisah Pembunuhan Sisca Yofie Versi Pelaku

Haji Lulung Tak Mau Lagi Diadu dengan Ahok

Ayah Pembunuh Sisca Yofie Menyesal dan Malu

Eggi Sudjana Mengeluh Jarang Diwawancara Wartawan

Ini Kejanggalan Pengakuan Pembunuh Sisca Yofie

Komentar (0)


Disclaimer : Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial redaksi tempo.co. Redaksi berhak mengubah kata-kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan
Wajib Baca!
X