4.000 Orang Adu Pintar di Olimpiade Sains Bandung

4.000 Orang Adu Pintar di Olimpiade Sains Bandung

Mendikbud M. Nuh (kiri) berjabat tangan dengan peserta Olimpiade Sains Biologi dari NTT, Kenas Naibonat (kanan) seusai membuka Olimpiade Sains Nasional XI di Jakarta, Senin (3/9). ANTARA/M Agung Rajasa

TEMPO.CO, Bandung - Ribuan pelajar dan guru se-Indonesia beradu kemampuan di ajang Olimpiade Sains Nasional 2013. Acara tersebut digelar 3-7 September di gedung Sasana Budaya Ganesha (Sabuga) Bandung.

Wakil Menteri Pendidikan Musliar Kasim mengatakan, olimpiade sains yang diikuti 4000-an peserta berguna untuk menumbuhkan jiwa kompetisi yang sehat. Seleksi peserta dimulai dari tingkat kecamatan, kota atau kabupaten, serta provinsi. "Jiwa kompetisi perlu ditingkatkan karena itu ruh kurikulum 2013," ujarnya saat pidato pembukaan, Selasa, 3 September 2013.

Olimpiade yang digelar perdana pada 2002 di Yogyakarta itu berlangsung tahunan. Kali ini, olimpiade sains melombakan mata pelajaran matematika dan IPA, ilmu murni dan terapan, yang mencakup biologi, fisika, dan kimia. Selain itu, ada teknologi informasi, astronomi, geografi, ekonomi, dan bisnis. "Para juara peraih medali emas otomatis akan ikut kompetisi internasional," ujar Musliar.

Ketua panitia acara Ahmad Jazidi mengatakan, Olimpiade Sains Nasional ke-12 kalinya ini lebih meriah dibanding sebelumnya. Alasannya, lomba sains terapan untuk kalangan SMK sederajat mulai sekarang disatukan.

Olimpiade mulai dari tingkat SD hingga SMA sederajat serta para guru itu berlangsung di sejumlah tempat. "Di sekolah serta kampus di Bandung dan sekitarnya," kata Direktur Pendidikan Menengah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan itu.

ANWAR SISWADI


Berita Lainnya:
Trio Spanyol Melaju di AS Terbuka
Lion Air Sering Delay, Kemenhub Tak Tahu Sebabnya
Yorrys Raweyai: Pencapresan Ical Bebani Golkar
Akhirnya Rudi Rubiandini Punya Pengacara
Inilah 10 Pemain Termahal Musim Panas 2013/2014

Komentar (0)


Disclaimer : Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial redaksi tempo.co. Redaksi berhak mengubah kata-kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan

Musik/Film

Wajib Baca!
X