Berita Merapi Erupsi Dipastikan Hoax

Berita Merapi Erupsi Dipastikan Hoax

Petugas Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi Yogyakarta sedang mengamati keadaaan Merapi saat Gunung Kelud Meletus di kantornya di Yogyakarta, 14 Februari 2014. TEMPO| M Syaifullah

TEMPO.CO, Yogyakarta - Salah satu media online yang mengabarkan Gunung Merapi erupsi beberapa menit usai Gunung Kelud meletus merupakan berita bohong atau hoax. Sebab, alat-alat pemantau aktivitas Merapi tidak merekam adanya peningkatan aktivitas apalagi erupsi. Bahkan closed circuit television CCTV yang terpasang di beberapa lokasi tidak terlihat adanya aktivitas erupsi.

"Berita di merdeka.com itu menyesatkan," kata Noer Cholik, analis aktivitas gunungapi di Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Yogyakarta saat ditemui di ruang monitoring, Jumat dinihari, 14 Februari 2014.


Ia menyatakan, berita di situs internet yang berjudul "Gunung Kelud Meletus, Merapi Dikabarkan Juga Sempat Batuk" justru membahayakan warga. Sebab, semua informasi soal aktivitas Merapi harus dikonfirmasi ke BPPTKG.

Padahal, semua aktivitas Merapi termonitor di ruang monitoring kantor itu. Selain data kegempaan, secara visual juga terpantau melalui CCTV. Sehingga, jika ada aktivitas yang mengarah ke peningkatan aktivitas vulkanik bisa terpantau. "Juga jangan percaya dengan status di media sosial yang tidak terkonfirmasi dengan BPPTKG," kata dia.

Menurut Kepala BPPTKG Yogyakarta Subandriyo, saat ini kondisi Merapi landai dan masih normal. Tidak ada aktivitas kegempaan yang mengarah erupsi. "Statusnya masih normal, tidak terpengaruh oleh letusan Kelud," kata dia.

MUH SYAIFULLAH


Terkait:
Letusan Kelud Diperkirakan Eksplosif
Gempa Kelud Terjadi 245 Kali dalam Enam Jam
Kelud Siaga, Malang Siapkan Titik Pengungsian
Warga Mau Mengungsi Jika Diperintah Kuncen Kelud

Komentar (0)


Disclaimer : Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial redaksi tempo.co. Redaksi berhak mengubah kata-kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan
Wajib Baca!
X