Logo ABC

Robinvale Kota Kecil Paling Multikultur di Australia

Reporter

Editor

ABC


Keanekaragaman dan multikulturalisme telah menjadi sumber kebanggaan bagi kota Robinvale di Murray River, Victoria.

Kota yang terletak di barat laut di Victoria sekitar 468 km dari ibukota negara bagian Melbourne mengklaim sebagai salah satu komunitas paling multikultural di Australia.

Baca Juga:

Kota ini memiliki populasi berfluktuasi sekitar 3.000 penduduk tergantung pada pekerja musiman, tetapi ada campuran besar penduduk Inggris, Italia, Tonga, Vietnam, aborijin, Malaysia, dan lainnya yang mencakup lebih dari 30 bahasa yang digunakan di masyarakat di sana.

Video Player failed to load. An aerial view of the Anzac Day march where hundreds of Robinvale locals walking together.
The Victorian town of Robinvale is known for its...

Play

Press play then disable your screen reader. Use space bar to pause or play, and up and down arrows to control volume. Use left arrow to rewind and right arrow to fast forward.

The Victorian town of Robinvale is known for its multiculturalism, but could it be the most diverse community in Australia? ( Indonesian )

John Katis yang bekerja di Kotapraja setempat telah tinggal di Robinvale selama lebih dari 60 tahun setelah bermigrasi dari Yunani sekitar setengah abad lalu.

"Fantastis. Saat ini kita bisa bertemu budaya yang berbeda. Anda berbicara tentang berbagai cara hidup, mereka membawa makanan yang berbeda. Setelah tinggal di sini begitu lama, semua itu tumbuh didalam diri Anda," kata John Katis.

Baca Juga:

"Saya pikir warga di kota inilah yang membuat kota ini menonjol.

"Adalah orang-orang yang tinggal di sini, dan yang baru tinggal di kota ini. Mereka berubah mengikuti cara hidup kami disini dan mereka tampaknya lebih bebas dalam cara mereka mengekspresikan diri dan cara mereka hidup."

Dewan kota Robinvale John Katis
Anggota Dewan Kotapraja Robinvale John Katis mengatakan dia bangga dengan keragaman budaya kota tersebut.

Back Roads: Ron Ekkel

Banyak bahasa, satu band musisi

Dengan perpaduan budaya, Robinvale memiliki keragaman warga yang menurut John Katis merasa bangga mewakili kota itu.

Namun untuk bisa berbaur tidak selalu mudah bagi penduduk setempat.

Meskipun wilayah ini terkenal untuk industri pertaniannya, kelompok musik lokal dan klub olahraga adalah bentuk lain dari inklusi sosial bagi penduduk setempat untuk terhubung satu sama lain.

Siua Taumefolau adalah petugas penghubung dengan perguruan tinggi setempat dan mengajarkan musik untuk menyatukan orang.

Program ini memberikan pilihan alternatif untuk bekerja di lapangan, di mana Siua Taumefolau telah membantu menginspirasi para pemuda untuk menjadi teladan bagi satu sama lain.

"Bicaralah dengan anak-anak tentang masa depan mereka dan [beri tahu mereka untuk] terus bekerja keras di sekolah untuk mencoba dan melakukan sesuatu yang berbeda dari ketika kami pertama kali datang ke sini, yang merupakan kerja keras," kata Taumefolau.

"Musik adalah satu-satunya bahasa yang dimengerti bersama."

"Saya merasa kami dapat melakukan semuanya dengan cara yang berbeda tetapi dengan musik Anda mendapatkan perasaan yang sama dan bisa menikmatinya - tidak peduli apa budaya Anda - musik adalah satu bahasa."

Petugas penyelia Siua Taumefolau
Siua Taumefolau mengajar musik ke pelajar lokal untuk membantu menciptakan kohesi sosial di Robinvale.

Back Roads: Ron Ekkel

Menempatkan Robinvale di peta

Menyatukan orang-orang untuk menjadi warga negara Australia adalah suatu praktik yang biasa bagi John Katis, yang juga merupakan MC untuk upacara pengambilan sumpah warga negara baru di Robinvale.

Dia mengatakan upacara resmi menyambut warga baru itu penting karena mereka adalah orang yang sama yang melakukan perjalanan ke Australia di tahun-tahun sebelumnya.

Dia mengatakan menjadi jelas baginya bahwa Robinvale dikenal karena multikulturalisme ketika dia bepergian ke luar negeri.

"Robinvale ada di peta. Robinvale dikenal di seluruh dunia," katanya.

"Saya pergi ke Yunani dan saya pergi ke Israel dan segera ke Laut Mati dan semua orang tahu Robinvale karena kami memiliki begitu banyak keragaman dari sini yang dikabarkan keluar sana".

"Saya sudah tinggal di sini selama 60 tahun dan kota ini telah banyak berubah. Aku belum pernah begitu bangga dengan kotaku dan bagaimana kota ini telah berkembang seperti sekarang ini."

Lihat beritanya dalam Bahasa Inggris disini.




Berita Selanjutnya

1 Januari 1970

Artikel Terkait

    Berita terkait tidak ada




Berita terkait tidak ada