Logo BBC

Alexei Navalny dan koleksi persenjataan racun Rusia yang eksotis

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Alexei Navalny dan koleksi persenjataan racun Rusia yang eksotis
    Container used to transport Navalny to Berlin, 22 Aug 20 EPA
    Penerbangan darurat Navalny dari Berlin ke Omsk.

    Sejumlah orang yang vokal mengritik kebijakan Kremlin - mantan mata-mata, jurnalis, dan politisi - diracuni dalam dua dekade terakhir.

    Di Inggris, dua mantan agen rahasia Rusia menjadi sasaran: Alexander Litvinenko yang tewas dengan radioaktif polonium-210 pada tahun 2006, dan Sergei Skripal dengan zat Novichok yang menyerang sistem saraf pada 2018. Kremlin membantah terlibat.

    Alexei Navalny, yang pernah diserang secara fisik sebelumnya, tampaknya menjadi korban terkini. Namun masih banyak hal yang belum jelas.

    Keracunan misterius yang melibatkan orang Rusia sering kali tetap misterius - yang menjadi keuntungan tersendiri bagi para pembunuh, dibandingkan dengan pembunuhan model kuno yakni penembakan di jalan.

    Prof Mark Galeotti, seorang ahli Rusia di Royal United Services Institute, mengatakan kepada BBC bahwa "racun memiliki dua karakteristik: halus dan teatrikal".

    "Sangat halus sehingga Anda dapat mengabaikannya, atau membuatnya lebih sulit untuk dibuktikan. Racun itu butuh waktu untuk bekerja, ada berbagai macam penderitaan, dan peracun dapat menyangkalnya dengan kedipan mata licik, jadi orang-orang mengerti maksudnya."

    Duri di sisi Kremlin

    Alexei Navalny adalah aktivis anti-korupsi dan tokoh oposisi Rusia yang paling terkenal. Videonya yang apik dan kuat di media sosial telah menarik jutaan penonton, dan membuatnya menjadi duri bagi pihak Kremlin.

    Navalny rally in Moscow, 29 Feb 20 Reuters
    Navalny terlibat dalam sejumlah protes di Rusia.

    Ia disebut-sebut diracuni sebelum penerbangan yang cukup lama sehingga pembunuhnya dapat melarikan diri dengan mudah.

    Navalny, 44, sakit parah dalam penerbangan dari Tomsk di Siberia pada 20 Agustus - ia sangat sakit sehingga penerbangan harus dialihkan ke Omsk.

    Reporter investigasi Rusia dan kritikus Putin, Anna Politkovskaya, yang ditembak mati pada tahun 2006, mengklaim ia telah diracuni dalam penerbangan ke Kaukasus Utara pada tahun 2004, dan racun itu membuatnya sakit dan pingsan.

    Demikian pula, racun yang bekerja lambat - polonium-210 - membunuh Litvinenko dengan sangat menyiksa dan berminggu-minggu sebelum racun langka itu dapat diidentifikasi. Sebagai pemancar partikel alfa, radiasinya tidak terdeteksi oleh alat pemantau radiasi.

    Kedua tersangka pembunuh Rusia - agen negara, menurut penyelidikan Inggris berikutnya - punya banyak waktu untuk terbang pulang tanpa ketahuan.

    Navalny memiliki banyak musuh di Rusia, tidak hanya di antara para pendukung Presiden Vladimir Putin, yang partainya, Rusia Bersatu, ia juluki "partai penjahat dan pencuri". Putin adalah seorang agen rahasia di KGB Soviet sebelum menjadi presiden pada tahun 2000.

    Galeotti mengatakan bahwa dalam kasus ini "negara Rusia tampaknya tak siap, yang menyiratkan itu bukan operasi yang direncanakan secara terpusat". "Ini menunjukkan bahwa tindakan itu dilakukan orang Rusia yang kuat, tetapi belum tentu oleh negara."

    Gejala diracun

    Navalny sekarang dalam keadaan induksi koma, ia dirawat karena "keracunan zat dari kelompok inhibitor kolinesterase".

    Rumah sakit mengatakan racun yang spesifik masih belum diketahui - tes sedang dilakukan untuk mengidentifikasinya. Tapi efek zat- penghambatan enzim kolinesterase dalam tubuh - "telah dikonfirmasi oleh beberapa tes di laboratorium independen".

    Itu adalah efek dari zat saraf militer, seperti sarin, VX atau bahkan Novichok yang lebih toksik. Racun itu mengganggu sinyal kimiawi otak ke otot, menyebabkan kejang, sesak napas, jantung berdebar-debar, dan kolaps.

    Police at Charité hospital, 24 Aug 20 EPA
    Jerman memperketat pengamanan di rumah sakit Charité, Berlin

    Juru bicara Navalny, Kira Yarmysh, mencurigai racun dimasukkan ke dalam cangkir teh hitam yang diminum Navalny di kafe bandara Tomsk. Dia belum makan apa pun sebelum penerbangan, katanya.

    Itu seperti kasus Litvinenko, yang minum teh beracun di sebuah hotel di London.

    Seorang aktivis anti-Putin terkemuka yang berbasis di AS, Vladimir Kara-Murza, mengatakan dia menderita gejala yang mirip dengan Navalny pada 2015 dan 2017. Dugaan keracunannya masih menjadi misteri.

    Racun, katanya kepada BBC, "menjadi semacam alat yang disukai oleh badan keamanan Rusia" dan "alat sadis".

    "Sungguh menyiksa untuk melewati ini ... saya harus belajar berjalan lagi setelah keracunan dan koma pertama."

    Ketika pesawat mendarat di Omsk pada tanggal 20 Agustus, petugas medis membawa Navalny yang sudah koma ke perawatan intensif, dan memasangkan ventilator padanya.

    Menunda investigasi

    Juru bicara Putin, Dmitry Peskov, mengatakan diagnosis keracunan oleh para dokter di Berlin masih belum meyakinkan, jadi masih terlalu dini untuk melakukan penyelidikan resmi. Sebelumnya dia mengatakan Kremlin berharap Navalny baik-baik saja, ketika pihaknya memberi izin untuk menerbangkannya ke Berlin.

    Ada spekulasi bahwa penundaan di Omsk, sebelum pemindahan Navalny ke Berlin, bisa membantu menghapus jejak racun.

    Para dokter Omsk juga dikritik karena menyatakan bahwa masalahnya adalah "tingkat gula darah rendah" dan tampaknya gagal mengenali gejala terkena racun syaraf.

    Dr Konstantin Balonov, seorang ahli anestesi yang berbasis di AS, mengatakan kepada BBC Rusia bahwa kegagalan itu "aneh". Ahli toksikologi Moskow juga berkonsultasi dengan dokter Omsk dan mengatakan "mereka pasti menyimpulkan bahwa itu adalah racun dari kelompok [kimia] itu".

    Ada kecurigaan untuk menutup-nutupi karena polisi tak dikenal dengan cepat berada di tempat kejadian dan memblokir akses. Para dokter bersikeras bahwa tidak ada racun yang terdeteksi dalam urin Navalny.

    Telah diketahui bahwa atropin - penangkal racun saraf - diberikan pada Navalny di Omsk.

    Tetapi Mikhail Fremderman, yang sebelumnya merupakan spesialis perawatan intensif di St Petersburg, mengatakan bahwa "dalam kasus keracunan seperti ini, atropin harus diberikan secara intravena, untuk jangka waktu yang lama". Itu mungkin tidak terjadi di Omsk, katanya kepada BBC Rusia, menambahkan bahwa data medis belum dirilis.

    Spektrum bahan kimia

    Prof Alastair Hay, ahli toksikologi dan senjata kimia terkemuka Inggris, mengatakan jenis zat saraf ini berada di ujung spektrum organofosfat yang "sangat beracun".

    Zat itu sulit diidentifikasi karena ada sekelompok besar racun yang mungkin dikandungnya.

    Beberapa organofosfat yang jauh lebih ringan digunakan dalam insektisida dan terapi medis.

    "Hanya membutuhkan dosis kecil untuk membunuh seseorang, yang secara efektif bisa disamarkan dalam minuman," katanya kepada BBC.

    Masih ada lebih banyak keuntungan, dari sudut pandang si pembunuh. "Tes darah sederhana tidak memberi tahu Anda apa racunnya- Anda membutuhkan tes yang lebih canggih, peralatan yang sangat mahal. Banyak laboratorium rumah sakit tidak memiliki keahlian itu," kata Prof Hay.

    Di Inggris, kemampuan itu terbatas pada Porton Down, pusat penelitian kimia dan biologi dengan keamanan tinggi.

    Inggris dan Rusia termasuk di antara 190 penandatangan Konvensi Senjata Kimia global, yang melarang penelitian dan penggunaan senjata kimia, melebihi jumlah yang diizinkan untuk mengembangkan zat penangkal dan peralatan pelindung.

    Setelah Perang Dingin, Rusia menghancurkan cadangan senjata kimia yang sangat banyak - sekitar 40.000 ton - di bawah pengawasan internasional, kata Prof Hay.

    Pellet found in corpse of Georgi Markov PA Media
    Biopsi yang dilakukan pada Georgi Markov menunjukkan peluru kecil yang mengandung ricin

    Bahan kimia eksotis juga digunakan dalam beberapa "serangan" Perang Dingin - misalnya "pembunuhan payung" terhadap jurnalis anti-komunis Bulgaria Georgi Markov di London pada tahun 1978. Pada saat itu Bulgaria adalah sekutu Uni Soviet.

    Racun yang dicurigai adalah risin, yang dikeluarkan dari butiran kecil yang ditemukan dalam otopsi.

    Pembunuhnya telah menikamnya langsung ke aliran darah Markov dengan payung - metode yang jauh lebih kuat daripada jika dia menelannya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman Ibadah Sholat Ramadan Saat Covid-19

    Pemerintah DKI Jakarta telah mengizinkan masjid ataupun mushola menggelar ibadah sholat dalam pandemi.