Magnet Bernama Benedict Cumberbatch

Sabtu, 19 November 2016 | 19:56 WIB

Magnet Bernama Benedict Cumberbatch
Film Dr. Strange

TEMPO.CO, JakartaTokoh Doctor Strange diperankan aktor Benedict Cumberbatch dengan bagus, seperti halnya peran-peran lain yang selalu dia mainkan dengan baik.



***

Benedict Cumberbatch adalah magnet abad 21.

Film apapun, panggung teater manapun atau wawancara stasiun televisi atau radio manapun akan menarik penonton. Cumberbatch, yang wajahnya tidak mencerminkan ketampanan klasik, melainkan pancaran kecerdasan itu, juga seekor bunglon yang tak pernah gagal meloncat dan berubah warna. Dari Sherlock Holmes, ke Julian Assange, ke Alan Turing dan kini ke dalam kelebatan jubah ajaib Doktor Strange, Cumberbacth semakin berkibar.

Sedikit membandel dari formula Marvel yang biasanya melahirkan superhero dengan masa lalu kelam yang kelak melahirkan  sebagai seorang superhero yang membawa dendam, Stephen Strange justru berangkat dari kesuksesan seorang doter ahli bedah. Stephen Strange dikenal sangat brilian, dokter yang tak tertandingkan,  keren, kaya-raya yang akhirnya runtuh karena keangkuhannya. Strange mengalami kecelakaan besar yang menyebabkan kedua tangannya –modal utama sebagai ahli bedah—gemetar akibat luka permanen pada syaraf.

Berbagai  ahli bedah yang paling bersinar di seluruh dunia tak ada yang mampu mengatasi kondisi Strange hingga akhirnya dia menoleh ke timur, melakukan perjalanan panjang ke Kathmandu, Nepal untuk bertemu dengan The Ancient One (Tilda Swinton) , seorang pertapa dan guru mistik yang berusia ribuan tahun. Pertemuan yang dipenuhi dengan dialog  cerkas, lucu antara keduanya tetap tak membuat Ancient One tergugah untuk mengambil Strange sebagai muridnya. Tetapi bahasa Dimensi Gelap (Dark Dimension) membayangi. Musuh besar ini luar biasa sakti dan salah satu pengikutnya adalah Kaecilius ( Mads Mikkelsen) as Kaecilius, yang semula adalah murid The Ancient One yang membelot dan melanggar peraturan besar untuk tidak bermain-main dengan Dimensi Gelap. Untuk film ini, sutradara mengubah beberapa hal yang kemudian diprotes para penggemar komik. The Ancient One dalam cerita asli adalah lelaki, dan seharusnya dia dari Tibet, bukan Celtic. Alasan penulis skenario Robert Cargill untuk mengubahnya karena khawatir Cina, yang merupakan pasar gigantik untuk film-film Hollywood, akan tak nyaman dengan menyebut-nyebut Tibet dalam film ini. Tak heran jika para penggemar  komik ini menggerutu tak berkesudahan.



Meminjam atau terinspirasi gaya sinematik Christopher Nolan dalam film Inception, sutradara Scott Derrickson dengan cerdas menampilkan gerbang ke dimensi-dimensi lain: Strange meloncat ke gurun pasir, ke Himalaya, atau bahkan ke pingir jalan kota New York, begitu saja dengan kekuatan mistik yang dipelajarinya dengan cepat. Terkadang The Ancient One juga akan membelah kumpulan gedung di New York hingga mereka menyeruak menjadi vertikal, sebuah kemampuan mistik yang juga dipelajari oleh Strange dengan mudah.



Tetapi ini semua tak menjadi seru jika Strange tak kembali ke “dunia nyata” , rumah sakit dan dokter-dokter sejawat dan kekasihnya yang hanya tahu bagaimana menyembuhkan pasien dan tak mengenal dunia baru Strange. Pertemuan Strange dengan Christine Palmer, dokter UGD yang mencintainya, saat Strange dalam keadaan sekarat dan bisa-bisanya rohnya jalan-jalan dulu keluar raganya adalah salah satu humor yang lucu sekaligus membuat franchise ini jauh lebih unik dibanding film-film Marvel yang hampir setiap tahun muncul seperti lahir seperti anak marmot yang berojolan. Marvel beranak pinak dengan formula yang sebegitu seragam dan mulai membosankan hingga setiap kali ada film superhero baru di musim panas, kita menyaksikannya hanya karena sudah lama tidak makan berondong jagung.



Film Doctor Strange yang tentu saja melejit begitu saja pada pekan pertama penayangannya di AS dan di dunia, tak lain juga karena si aktor magnetik Benedict Cumberbatch. Dengan jubahnya yang seperti punya nyawa sendiri, melayang-layang dan terkadang mengusap airmata Stephen Strange, kita seperti menyaksikan sebuah film baru segar yang sama sekali tak punya hubungan darah dengan film Marvel lainnya. Tentu saja ada perkecualian. Stan Lee muncul sekilas terbahak-bahak di dalam salah satu adegan dana pada epilog film , saat kredit film bermunculan, tentu saja kita melihat adegan “cross over” Doctor Stranger dengan tokoh Marvel lain. Di luar kedua hal itu, film ini berdiri sendiri seperti sebatang magnet ajaib.

Leila S.Chudori 



DOCTOR STRANGE
Sutradara : Scott Derrickson
Skenario :  Jon Spaihts, Scott Derrickson, C. Robert Cargill, Steve Ditko
Berdasarkan Doctor Strange karya Steve Ditko dan Stan Lee
Pemain :Benedict Cumberbatch, Chiwetel Ejiofor, Rachel McAdams, Benedict Wong, Mads Mikkelsen , Tilda Swinton
Produksi : Credit Walt Disney Studios Motion Pictures 



 



 

Disclaimer : Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial redaksi tempo.co. Redaksi berhak mengubah kata-kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan

Berita Terbaru