Sepuluh Binatang Laut Paling Berbahaya

Sepuluh Binatang Laut Paling Berbahaya

Ubur-ubur. TEMPO/ Adi Prasetya

TEMPO Interaktif, Jakarta - Jika Anda mengira ikan hiu merupakan binatang paling berbahaya di lautan luas, ternyata Anda keliru. Adalah ubur-ubur yang menempati posisi pertama sebagai binatang paling berbahaya di laut. Makhluk seperti agar-agar ini ternyata mematikan. Menurut data National Science Foundation, tercatat 20 sampai 40 orang meninggal akibat sengatan ubur-ubur di Filipina setiap tahunnya. sendiri,

Salah satu jenis ubur-ubur yang paling berbahaya adalah ubur-ubur kotak Australia. Binatang ini memiliki puluhan tentakel, dengan panjang masing-masing tentakel mencapai 15 kaki. Racun yang terdapat di setiap tentakel itu cukup untuk membunuh 60 orang.

Di urutan kedua, tentunya Anda sudah tahu, ikan hiu. Tapi jenis hiu mana yang paling berbahaya? Menurut National Oceanic and Atmospheric Administration, hiu harimau ternyata paling mematikan. Ikan dengan panjang mencapai 18 meter dan berat 1 ton ini membunuh lebih banyak orang dan memakan apapun, seperti ikan, anjing laut, burung, cumi-cumi, hiu kecil, lumba-lumba, plat nomor dan potongan-potongan ban bekas.

Stonefish menampati urutan ketiga. Bentuknya yang seperti batu justeru menjadi senjata andalannya untuk menghabisi mangsanya. Ikan yang pandai menyamar ini adalah ikan yang paling berbisa. Apabila racun ikan ini tak segera dirawat, maka dapat mengakibatkan kelumpuhan sampai kematian.

Di peringkat keempat ada pufferfish atau lebih dikenal dengan nama blowfish. Ikan ini mampu menghirup air lebih banyak kemudian membengkak dua kali dari ukuran normal. Kelihatannya memang lucu, tapi awas, ikan ini beracun. Ular laut berada di urutan kelima sebagai binatang paling berbahaya di laut. Tak hanya di laut, di darat juga yang namanya ular pasti menakutkan. Seperti halnya kebanyakan ular yang hidup di darat, ular laut juga berbahaya karena berbisa.

Lionfish menempati urutan keenam. Ikan aneka warna dan berenang dengan tenang ini ternyata memiliki duri yang berbisa. Meskipun tidak fatal, jika durinya menancap pada manusia dapat mengakibatkan sakit kepala, muntah, dan gangguan pernapasan. Jadi, bagi anda yang memelihara ikan ini di akuarium, harap berhati-hati, jangan sampai terkena durinya.

Tak hanya di rawa-rawa, ternyata buaya juga hidup di laut. Dalam daftar ini, binatang predator itu menampati posisi ketujuh. Biasanya buaya memangsa monyet, kangguru, kerbau bahkan hiu. Panjang buaya bisa mencapai lebih dari 20 meter panjang dengan berat 3000 pon.

Ikan pari ternyata juga berbahaya lho. Ikan bersayap lebar ini menampati urutan kedelapan sebagai binatang paling berbahaya di laut. Bagian ekor ikan pari ternyata paling berbahaya karena dapat berubah seperti pisau bergerigi berbalut racun yang mematikan bagi predator. Tapi Anda tak perlu khawatir, karena belum pernah ada cerita ikan pari yang menyerang manusia.

Di urutan kesembilan ada singa laut. Benarkah singa laut itu berbahaya? Bukankah itu binatang yang lucu karena bisa beratraksi? Namun lain ceritanya di California. Pada tahun 2006, sekelompok singa laut menggigit para pengunjung di pantai Manhattan dan Newport. Kelakuan singa laut yang dikenal "ramah" itu dapat berubah menjadi agresif jika mereka merasa terpojok atau dilecehkan.

Di urutan terakhir adalah belut laut. Makhluk pemalu ini ternyata mampu mengoyak kulit dan membuat luka menganga. Belut ini biasanya bersembunyi di celah-celah atau lubang dan keluar pada malam hari untuk mencari makan. Maka, ketika Anda berenang di lautan, jauhilah celah dan lubang dan jangan pernah memberi mereka makan.

Rini K | LiveScience

Komentar (0)


Disclaimer : Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial redaksi tempo.co. Redaksi berhak mengubah kata-kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan
Wajib Baca!
X