indonesia
INDONESIA
english
ENGLISH
rss
twitter
facebook
youtube
youtube
youtube

Masjid Ahmadiyah di Cianjur Diserang Warga


TEMPO Interaktif, Cianjur - Ratusan massa dari Kampung Cisaar Desa Cipeuyeum Kecamatan Haurwangi Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Minggu (13/3) menyerang sebuah masjid milik Jamaah Ahmadiyah Indonesia (JAI) di kampung tersebut. Mereka membakar kitab dan buku-buku tentang ajaran Ahmadiyah yang ada di masjid tersebut serta mengamankan Al Quran.

Menurut Udin, Ketua RT setempat, kekesalan warga dipicu aktivitas jamaah Ahmadiyah yang tetap berlangsung serta berusaha menyebarkan paham mereka kepada warga. "Meskipun sudah diberlakukan SKB tiga menteri, tapi mereka tetap memandel sehingga memicu kekesalan warga," ujar Udin di Cianjur, Minggu (13/3).

Disebutkan Udin, peristiwa pembakaran kitab dan buku-buku ajaran Ahmadiyah tersebut terjadi sekitar pukul 17.00 WIB sore. Awalnya warga mendatangi masjid yang digunakan untuk tempat beraktifitas jamaah Ahmmadiyah. Warga sebelumnya telah meminta supaya jamaah Ahmadiyah menghentikan segala aktivitas mereka sesuai kesepakatan dalam SKB.

"Namun permintaan warga tidak pernah ditanggapi sehingga kekesalan warga memuncak dengan mendatangi masjid lalu membakar dan merampas kitab dan buku-buku ajaran Ahmadiyah. Sedangkan Al Quran yang ada di masjid tersebut segera diamankan," imbuh Udin.

Sementara itu, salah seorang jamaah Ahmadiyah bernama Hasan, menuturkan, ratusan massa tanpa diduga datang dan langsung masuk ke dalam masjid. "Mereka langsung mengambil kitab dan buku-buku milik jamaah dan mebakarnya," kata Hasan.

Hasan membantah jika ada anggapan selama ini jamaah Ahmadiyah melakukan aktivitas penyebaran paham Ahmadiyah kepada warga sekitar. "Masjid ini hanya dipergunakan untuk salat," ujarnya.

Kepala Kepolisian Sektor Bojongpicung, Ajun Komisaris Asep Setiawan yang berada di lokasi kejadian menyebutkan, pihaknya mengerahkan puluhan personel ke lokasi kejadian. "Personel polisi dan TNI berjaga-jaga untuk mengantisipasi hal-hal yang tak diinginkan," ujarnya singkat.

DEDEN ABDUL AZIZ

Komentar (0)


Disclaimer : Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial redaksi tempo.co. Redaksi berhak mengubah kata-kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan
Wajib Baca!
X