Modus Pelecehan Seksual Murid TK Internasional

Modus Pelecehan Seksual Murid TK Internasional

Ilustrasi. freedommag.org

TEMPO.CO, Jakarta - Seorang siswa taman kanak-kanak bertaraf internasional di Jakarta menjadi korban pencabulan berupa sodomi oleh dua petugas kebersihan di sekolah itu. Ibunda korban mengatakan putranya yang berusia 5 tahun berkali-kali dicabuli para pelaku.

"Saya mulai mencium gelagat aneh pada anak saya, seperti jadi lebih pendiam, berat badannya turun, dan suka mengigau setiap tidur sejak Februari lalu. Diduga anak saya sudah disiksa dan dilecehkan sejak Februari," ujar wanita itu, Senin, 14 April 2014, di Jakarta. (Baca: Siswa TK Internasional Diduga Alami Pelecehan)

Ia menduga kejahatan seksual yang menimpa anaknya ini dilakukan para pelaku secara terencana. Buktinya, kata dia, terduga pelaku perempuan bernama Afriska punya peranan menggiring anaknya ke dalam toilet sekolah. Di dalam toilet itu, menurut dia, berdasarkan cerita anaknya, Afriska melucuti pakaian putranya dan melakukan pemukulan. "Barulah pelaku lain yang pria beraksi dengan cara menyodomi atau menyuruh anak saya untuk memegang kelamin pelaku."

Indikasi bahwa putranya telah dicabuli berkali-kali, yakni sejak Maret lalu dia melihat putranya dua kali pulang ke rumah memakai pakaian ganti dari sekolah. "Yang pertama dia bilang kehujanan, tapi yang kedua dia ganti seragam di sekolah gara-gara mengompol di dalam kelas."

Setelah ditanya kenapa mengompol, putranya itu mengaku terpaksa menahan kencing akibat takut pergi ke toilet sekolah. "Anak saya diancam akan dipukul para pelaku kalau dia ngomong ke siapa-siapa." Satu hal yang mengherankan ibunya ialah pihak sekolah sama sekali tidak mengetahui kejadian ini. "Kepada kami, sekolah bilang tidak tahu apa-apa dan menyerahkan kasus ini ke polisi."

Padahal, kata dia, di sekolah putranya masuk di kelas yang isinya 10-18 siswa. "Masak setiap dia ke WC gurunya tidak sadar kalau dia lama dan apakah gurunya tidak melihat tanda-tanda keanehan setelah anak saya dilecehkan?" Adapun kamera pengawas sekolah tidak terpasang di sekitar toilet, sehingga aktivitas di sekitar lokasi itu tidak terpantau.

Pengacara korban, Andi M. Asrun, menyatakan para pelaku berkomplot dalam melakukan aksi bejat ini. Sedangkan sejauh yang diketahui hingga kini motif mereka sebatas untuk kepuasan seksual. "Mungkin mereka punya kelainan," ujarnya. Andi juga menduga, masih ada murid lain di sekolah itu yang jadi korban. "Saya menduga begitu, karena jumlah orang yang diduga ikut dalam aksi ini diperkirakan hingga lima orang." (Baca: Siswa TK Internasional Diduga Alami Pelecehan)

Setelah sang ibu melaporkan kasus ini ke Kepolisian Daerah Metro Jaya pada 24 Maret 2014, polisi sudah menangkap tiga orang. Terduga pelaku bernama Afriska dibebaskan karena tidak ada bukti kuat yang menyebut bahwa perempuan itu terlibat. Sedangkan dua pelaku pria, Agung dan Awan, sudah mengakui perbuatan mereka, dan ditahan oleh polisi. "Polisi harus mencari keterlibatan orang lain, karena soal penyakit herpes yang menulari korban diduga berasal dari pelaku lain."

Afriska, Agung, dan Awan adalah tiga pekerja alih daya. Tugas mereka di sekolah itu adalah melakukan pekerjaan bersih-bersih. Namun, yang mengejutkan, berdasarkan penelusuran Andi, rupanya Awan tidak resmi terdaftar sebagai pegawai. "Awan ini hanya petugas bayangan yang menggantikan Agung kalau tidak kerja. Dia isi absen atas nama Agung."

PRAGA UTAMA

Komentar (6)


Disclaimer : Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial redaksi tempo.co. Redaksi berhak mengubah kata-kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan
0
3
BAJINGAN TENGIK!! Dikebiri aja tuh pelakunya, kalo perlu potong kelaminnya tanpa dibius, OTAK BEJAT!! Mudah2an di kehidupan selanjutnya mereka jadi babi atau anjing, bukan manusia!!
0
7
15 tahun tidak cukup utk menghukum pelakunya dan Afriska tidak layak dibebaskan DIA HARUS MENDAPAT HUKUMAN MIN SAMA DG PELAKU kl benar dia yg membawa korban kpd pelaku
0
3
Bangsat pelakunya... Tidak layak pakai ham krn mereka tidak layak dianggap manusia bahkan sbg binatang pun tidak layak.... Jika hukumannya ringan mk bangsa ini akan menjadi tempat para bangsat. Guru harus bertanggung jawab sekolah juga. Yang terima sogokan akan mati lbh rendah dari binatang
0
8
tembak mati aja manusia sampah itu
0
2
HUKUUUM yang BERAAAAAATTTT....pelaku di sodomi aja rame2....sambil di tamparin..
Selanjutnya
Wajib Baca!
X