Logo BBC

Perempuan lajang 'traumatis' saat memeriksa kesehatan reproduksi di Indonesia: Dicap ‘dosa’ hingga anjuran menikah dulu

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • 'Mengapa mbak melakukan dosa?' adalah salah satu pertanyaan yang dilontarkan sejumlah tenaga kesehatan kepada perempuan lajang yang hendak memeriksakan kesehatan reproduksi mereka. Pertanyaan itu ditambah ragam pertanyaan lainnya seputar pernikahan membuat beberapa perempuan lajang mendapat pengalaman "traumatis".

    Berangkat dari hal seperti itu, seorang dokter mendirikan sebuah gerakan untuk menghilangkan sejumlah stigma yang dilihatnya kerap disematkan staf medis kepada pasien perempuan berstatus belum menikah yang ingin mengakses layanan kesehatan reproduksi atau mereka yang menjadi korban pelecehan seksual.

    Melalui gerakan Dokter Tanpa Stigma, dokter Gabriella Sandranila, berupaya mengedukasi rekan sejawatnya untuk memberi pelayanan yang lebih ramah pada perempuan.

    Baca juga:

    'Nikah dulu, mbak'

    ADVERTISEMENT

    Nina, 29 tahun, bukan nama sebenarnya, menceritakan ulang pengalamannya saat memeriksakan diri ke dokter kandungan, yang disebutnya "traumatis".

    Pada bulan April lalu, ia hendak melakukan tes papsmear, atau prosedur untuk mendeteksi kanker leher rahim di sebuah rumah sakit di Malang, Jawa Timur.

    Sebagai seseorang yang pernah melakukan hubungan seksual, Nina ingin memastikan dia tidak berpotensi menderita kanker serviks, salah satu jenis kanker yang paling banyak membunuh perempuan Indonesia.

    A cartoon of a smear test being done Getty Images
    Tes pap smear berguna untuk mendeteksi sel kanker rahim

    Ketika hendak diperiksa, dokter bertanya kepadanya.

    "Dia tanya, 'Mbaknya sudah menikah?' dan aku jawab, 'Belum dok'. Terus dia langsung berhenti dan menatap dengan tatapan yang seolah-olah aku itu kotor gitu," ujarnya.

    Alih-alih meneruskan pemeriksaan, dokter itu malah melontarkan sejumlah pertanyaan pada Nina.

    "Kenapa melakukan hal yang dosa? Kenapa mau percaya sama laki-laki, bahkan dia bilang, 'Mbak, mungkin melakukan nggak cuma dengan satu laki-laki aja'.

    "Dia bilang, 'Mbak, bagi agama saya, organ intim kewanitaan itu adalah mahkota yang paling berharga dan itu hanya bisa kita berikan kepada suami kita yang sah. Kenapa Mbak bisa memberikan itu kepada orang lain yang nggak sah'?"

    A clear plastic speculum Getty Images
    Meski pasien sudah menikah, dalam beberapa kasus, dokter tetap enggan memberikan pap smear pada perempuan yang statusnya masih lajang.

    Diberondong pertanyaan seperti itu, Nina hanya bisa diam, tak menyangka niatnya memeriksakan kesehatan sejak dini berujung ceramah dari dokter.

    "Jujur pada saat itu aku down banget kayak yang aku di posisi yang aku nggak bisa ngebantah," ujarnya.

    Meski sudah diberi nasihat panjang, Nina mengatakan dia tetap tak diberi tes papsmear yang dimintanya.

    Hal yang sama pernah dialami Nada, 30 tahun, saat ia hendak memeriksakan diri ke dokter kandungan di sebuah rumah sakit di Bekasi, Jawa Barat, karena siklus menstruasinya yang tak normal.

    Awalnya, dokter merekomendasikannya melakukan papsmear dan menanyakan apakah ia sudah menikah.

    Baca juga:

    A brush used in cervical screening Getty Images
    Alat yang digunakan untuk pap smear, tes yang disarankan bagi perempuan yang aktif secara seksual untuk mendeteksi sel kanker secara dini.

    Ketika Nada menjawab ia belum menikah, dokter tersebut menarik rekomendasinya.

    "Aku bilang ke dokternya, aku bersedia pap smear karena aku sexually active," ujarnya

    Namun, dokter tersebut tetap tak mau memberinya tes itu.

    "Kata dokternya, 'Kamu nggak boleh karena kamu belum nikah. Nikah dulu, mbak'," ujar Nada mengulangi apa yang disampaikan dokternya.

    Dokter tanpa stigma

    Gabriella Sandranila, 33 tahun, dokter pendiri gerakan Dokter Tanpa Stigma, mengatakan kejadian seperti yang dialami Nina dan Nada, kerap dialami perempuan berstatus lajang, saat hendak memeriksakan kesehatan reproduksi.

    Stigma juga kerap disematkan beberapa tenaga kesehatan pada perempuan yang menjadi korban kekerasan seksual, remaja yang mengalami kehamilan tak direncanakan, hingga Orang dengan HIV/AIDS (ODHA), katanya.

    Baca juga:

    Ia membeberkan penyebabnya.

    "Pertama, kurikulum kita [kedokteran] memang tidak ada perspekif gendernya sampai sekarang. Dari dari zaman dulu saya masuk angkatan 2005, sampai sekarang, kurikulum masih sama aja, masih tidak ada perspektif gender," ujar Gabriella yang menyelesaikan pendidikan kedokterannya di Universitas Airlangga, Surabaya.

    Alasan lain, ujarnya, adalah karena faktor keyakinan sejumlah staf medis.

    "Yang kedua karena itu keyakinan agamanya sangat kuat dan sangat kental sekali di dalam kehidupan sehari-hari individunya.

    "Sulitnya tenaga-tenaga medis banyak yang tidak memisahkan itu," katanya.

    Hal itu, lanjutnya, merugikan pasien karena bisa membuat mereka tidak mau ke dokter karena berpikir akan dihakimi lagi.

    Akibatnya, mereka bisa saja mencari jawaban atas keluhan kesehatan mereka di tempat yang tidak seharusnya, seperti di internet, atau tempat alternatif lainnya.

    Di Indonesia sendiri, menurut data Kementerian Kesehatan, capaian program pendeteksian dini nasional masih berada di 12,5%. Angka itu jauh di bawah target 50% dari yang dibuat pemerintah.

    Gabriella mengaku, dulu juga kerap menghakimi pasien, suatu sikap yang kemudian berubah setelah ia secara mandiri belajar soal feminisme dan gender.

    Itulah alasan dia membuat gerakan Dokter Tanpa Stigma tahun 2019, yang hingga kini aktif berkampanye di media sosial.

    "Akhirnya saya berpikir, apa yang bisa saya lakukan untuk menjembatani antara tenaga medis sama masyarakat atau pasien.

    "Karena hal-hal seperti ini, tindakan-tindakan stigmatis diskriminatif atau yang tidak mengenakkan itu biasanya hanya dari pasien-pasien aja. Mereka biasanya kan cuma mengeluh, tapi dari tenaga medisnya silent, kayak nggak terjadi apa-apa," ujarnya.

    Gerakan yang diasuhnya, selama pandemi banyak mengadakan kegiatan diskusi atau webinar, yang mengajak pihak perwakilan masyarakat, termasuk yang oleh Gabriella disebut sebagai kelompok yang sering "dimarginalkan", dan kalangan dokter.

    Mereka bersama-sama membahas topik yang sering dianggap tabu, seperti menstruasi hingga hak kesehatan seksual.

    Bagaimana agar layanan kesehatan semakin ramah?

    Menurut Gabriella Sandranila, butuh perubahan sistemik dalam pendidikan kedokteran agar tenaga kesehatan memahami perihal gender dan HAM.

    Hal senada diutarakan Putri Widi Saraswati, dokter yang juga peneliti kesehatan reproduksi.

    Bias gender di kalangan staf medis, yang disebutnya dibentuk oleh masyarakat, perlu dikikis mulai dari pendidikan.

    "Cara berpikir, cara memandang, lensa yang dipakai itu sudah dibentuk dari pendidikan. Jadi yang diubah memang harusnya dari sistem pendidikan lebih dulu dan dunia kerjanya.

    "Bagaimana caranya kita menyadari dan memutus bias-bias itu," kata Putri.

    Stock image of woman preparing for a smear test Getty Images
    Untuk memutus bias, diperlukan perubahan sejak dari pendidikan, ujar peneliti.

    Gabriella sadar mengubah sesuatu secara sistemik memang tak mudah.

    Namun, melalui gerakan yang dibuatnya, ia berharap dapat membuat sedikit perbedaan.

    "Kalau melihat cita-cita yang saya harapkan, yakni perubahan secara sistemik itu masih jauh banget.

    "Tapi, kalau sekadar melihat bahwa saya bisa memberikan edukasi konten-konten, yang tidak hanya mencerahkan masyarakat, tapi juga minimal membuat tenaga medis sadar bahwa ada sesuatu yang tidak pas dengan pendidikan kami, saya rasa itu kemenangan-kemenangan kecil yang bisa saya rayakan," ujarnya.

    'Oknum'

    Di sisi lain, Sekjen Perkumpulan Obstetri dan Ginekologi Indonesia cabang Jakarta, dr. Ulul Albab, mengatakan sebenarnya jika seorang dokter memahami etika profesi dengan baik, mereka seharusnya memahami pentingnya menjaga hubungan yang baik dengan pasien.

    Mereka juga tak diperkenankan mempermasalahkan masalah pribadi pasien, katanya.

    kesehatan seksual Getty Images
    'Dokter pada prinsipnya tak diperkenankan mempermasalahkan masalah pribadi pasien'.

    Maka itu, ia menyebut dokter-dokter yang tak memberi layanan kesehatan sebagaimana mestinya itu sebagai "oknum".

    "Pada prinsipnya itu ada aturan-aturan yang memang mengatur semua anggota. Jadi jangan takut memeriksakan diri ke dokter.

    "Jangan juga berpikir semua dokter itu sama," ujarnya.

    Ketika pasien mendapat perlakuan yang tak semestinya, kata Ulul, mereka juga berhak melaporkan dokter tersebut ke majelis kedokteran agar hal itu bisa ditindak.

    Apa yang harus dilakukan pasien yang mendapat stigma?

    Peneliti kesehatan reproduksi, Dr. Putri Widi Saraswati mengatakan pasien butuh untuk tak gentar dalam menuntut hak mereka.

    "Ketika kamu didiskriminasi, sebisa mungkin, berusaha untuk tidak gentar karena kamu nggak salah, yang salah itu yang ngasih stigma dan diskriminasi.

    "Sebagai pasien, kamu berhak mendapat layanan, terlepas dari menikah atau tidak menikah, identitas seksual, orientasi seksual, kamu berhak dapat layanan sesuai kebutuhan kamu," ujar Putri yang kini menempuh pendidikan master kesehatan publik di Belanda.

    perempuan Getty Images
    "Sebagai pasien, kamu berhak mendapat layanan, terlepas dari menikah atau tidak menikah'.

    Kembali ke Nada dan Nina, keduanya mengambil jalan berbeda terkait cara menuntut hak sebagai pasien.

    Nada telah memutuskan untuk memeriksakan diri ke dokter lain.

    "Di RS yang lain itu untungnya dokternya ramah dan tidak judgmental," ujarnya.

    Namun, Nina, yang dihujani pertanyaan dan ceramah tentang 'dosa', masih trauma dengan pengalamannya dan belum mau memeriksakan kesehatannya lagi.

    "Semoga kondisiku benar-benar sehat luar dan dalam. Semoga nggak ketemu dokter itu lagi atau dokter lain yang seperti itu.

    "Semoga dokter itu bisa tahu tugasnya dia itu apa, bukan untuk mencampuri kehidupan pribadi orang lain," pungkasnya.


    Anda mungkin tertarik menonton video ini:


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    5 Medali Indonesia di Olimpiade Tokyo 2020, Ada Greysia / Apriyani

    Indonesia berhasil menyabet 5 medali di Olimpiade Tokyo 2020. Greysia / Apriyani merebut medali emas pertama, sekaligus terakhir, untuk Merah Putih.