indonesia
INDONESIA
english
ENGLISH
rss
twitter
facebook
youtube
youtube
youtube

Pemerintah Usul Margin Pengusaha SPBU Ditambah

Pemerintah Usul Margin Pengusaha SPBU Ditambah

Seorang karyawan SPBU menunggu konsumen dengan mengenakan seragam siswa sekolah dasar di SPBU jalan Kayoon, Surabaya, (2/5). TEMPO/Fully Syafi

TEMPO.CO, Jakarta -Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mengajukan tambahan biaya distribusi dan margin (alpha) bahan bakar minyak bersubsidi dalam anggaran pendapatan dan belanja negara perubahan (APBNP) 2013. Menteri Energi Jero Wacik mengusulkan tambahan alpha Rp 50 per liter.

"Kenaikan ini rinciannya Rp 30 per liter untuk margin lembaga penyalur dan Rp 20 per liter untuk biaya operasi penyediaan BBM," kata Jero dalam Rapat Kerja dengan Komisi VII DPR RI di Gedung DPR, Jakarta, Selasa, 28 Mei 2013.

Jero mengatakan usulan kenaikan ini datang dari Himpunan Wiraswasta Nasional Minyak dan Gas Bumi (Hiswana Migas) dan beberapa lembaga penyalur BBM bersubsidi lainnya.

Dalam APBN 2013, dengan asumsi harga minyak mentah Indonesia US$ 100 per barel dan nilai tukar Rp 9.300 per dolar Amerika Serikat, pemerintah membayar alpha Rp 642,64 untuk setiap liter BBM bersubsidi yang disalurkan.

Namun sejumlah anggota Komisi Energi DPR menolak usulan kenaikan margin penjualan BBM bersubsidi ini. Anggota Fraksi Hanura Ali Kastela mengatakan tak menerima usulan ini karena saat ini kebocoran penyaluran BBM bersubsidi masih tinggi.

"Temuan soal polisi di Timika yang menjual BBM bersubsidi ke PLN dan penjualan BBM bersubsidi ke tambang liar di Papua belum juga ditindaklanjuti oleh BPH Migas (Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi," kata Ali dalam rapat tersebut.

Anggota Fraksi Kebangkitan Bangsa Agus Sulistiyono mengatakan pihaknya juga menolak usulan kenaikan alpha. Agus mengatakan hingga saat ini di banyak daerah distribusi BBM bersubsidi masih belum sesuai harapan.

"Alasan-alasan yang disampaikan Pak Menteri saya belum bisa sepakati karena kami melihat kinerja penyalur belum sesuai harapan," kata Agus.


BERNADETTE CHRISTINA

Topik Terhangat:
Tarif Baru KRL
| Kisruh Kartu Jakarta Sehat | PKS Vs KPK | Vitalia Sesha | Ahmad Fathanah

Berita Terpopuler:

KPK: Hilmi Punya Banyak Informasi Soal Luthfi

Daftar Pemenang Indonesian Movie Award 2013

Ini 21 Pemain Timnas Lawan Belanda

Masjid Dibakar, Anti-Islam Merebak di Inggris

Reza Rahadian Tak Sengaja Injak Gaun BCL

Jokowi Berpeluang Jadi Calon Presiden dari PDIP

Komentar (0)


Disclaimer : Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial redaksi tempo.co. Redaksi berhak mengubah kata-kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan
Wajib Baca!
X